loading...

Bunyi Hukum Coulumb dan Persamaannya serta Contoh Soalnya

Pada pembahasan terdahulu telah kita pelajari bahwa ada dua jenis muatan listrik, yaitu muatan positif dan muatan negatif.

Charles Augustin Coulomb (1736 – 1806) seorang ahli bangsa Perancis telah mengukur tarikan dan tolakan listrik secara kuantitatif dengan suatu percobaan menggunakan alat yang biasa disebut neraca puntir Coulomb.

Bunyi hukum Coulomb

Hasil pengamatan yang dilakukan oleh Coulomb menunjukkan bahwa;
Besar gaya tarik-menarik atau tolak-menolak antara dua benda yang bermuatan listrik sebanding dengan muatan masing-masing benda dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara kedua benda itu.
Bunyi Hukum Coulumb dan Persamaannya serta Contoh Soalnya
Gambar: Neraca Puntir Coulomb dan Prinsip Hukum Coulomb

Jika muatan benda pertama dinyatakan dengan Q1 dan benda kedua Q2, jarak antara dua muatan adalah r, maka besarnya gaya tolak-menolak atau tarik-menarik antara dua muatan sejenis maupun tak sejenis, F, dapat ditulis sebagai berikut:

Dengan k adalah konstanta perbandingan dan jika di ruang hampa udara besarnya 9 ×109 Nm2/C2. Dalam satuan MKS besarnya F dinyatakan dalam satuan newton, dan jarak antara dua muatan dinyatakan dalam meter, sedang Q dinyatakan dalam coulomb.

Contoh soal:

Dua buah muatan yang besarnya sama, masing-masing QA dan QB didekatkan sehingga kedua muatan tersebut saling menolak dengan gaya F. Jika masing-masing muatan diperbesar dua kali, maka berapakah gaya tolak antara keduanya?

Penyelesaian:

Diketahui:
Ditanya:  F' = .........?

Dijawab:
Demikian pembahasan tentang bunyi hukum coulomb, rumus persamaan hukum coulomb dan contoh soal yang terkait dengan hukum coulomb dilengkapi dengan pembahasan soalnya.


0 Response to "Bunyi Hukum Coulumb dan Persamaannya serta Contoh Soalnya"

Post a Comment