loading...

Jenis-jenis Manometer dan Kegunaannya

Diantara pengembangan penerapan hukum boyle adalah pemanfaatannya sebagai alat untuk mengukur tekanan gas ban mobil.

Apakah tekanan gas di semua tempat dalam satu ruang tertutup sama besar? Besarnya tekanan gas dalam ruang tertutup diukur dengan manometer. Ada tiga jenis manometer, yaitu manometer raksa terbuka, manometer raksa tertutup, dan manometer logam.

a. Manometer raksa terbuka

Manometer raksa terbuka digunakan untuk mengukur tekanan udara di ruang tertutup yang tekanannya rendah. Besar tekanan gas dalam ruang tertutup dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.
P = (B + Δh) cmHg
Keterangan:
P = tekanan gas dalam ruang tertutup (Pa atau N/m2)
B = sikap barometer (cm Hg)
Δh = selisih tinggi raksa dalam kedua kaki pipa U (cm)

b. Manometer raksa tertutup

Manometer raksa tertutup terbuat dari tabung kaca berbentuk U yang salah satu ujungnya tertutup sehingga di bagian bawah ujung yang tertutup ini terbentuk ruang hampa. Dengan menghubungkan ujung yang lain pada ruang tertutup yang berisi gas maka tekanan gas dalam ruang itu dapat diketahui.

Besarnya tekanan gas yang diukur adalah
P = ((l1:l2) x B + Δh) cmHg
Keterangan:
P = tekanan gas yang diukur (cmHg)
l1 = panjang udara tertutup mula-mula (cm)
l2 = panjang udara tertutup setelah pipa dihubun kan (cm)
B = tekanan udara tertutup mula-mula (cmHg)
Δh = selisih tinggi permukaan raksa di kedua kaki (cm)
Bunyi Hukum Boyle, Pengertian, Rumus dan Contoh Soal Hukum Boyle serta Penerapannya
Gambar: Macam-macam Manometer Logam

c. Manometer logam

Manometer raksa hanya digunakan untuk mengukur tekanan gas yang besarnya sekitar 1 atm. Untuk mengukur tekanan gas sangat tinggi, seperti gas dalam tangki uap, gas dalam tabung gas, dan gas dalam ban digunakan manometer logam atau manometer aneroid.

Ada beberapa macam manometer logam, di antaranya manometer Schaffer dan Budenberg, manometer Bourdon, dan manometer pegas (untuk mengukur tekanan ban mobil).

Tekanan Udara dalam Ban

Penting sekali untuk memeriksa tekanan udara ban sekurang-kurangnya dalam sebulan dengan menggunakan alat pengukur yang akurat.

Pemeriksaan sebaiknya dilakukan dalam kondisi dingin dan sudah beberapa jam tidak dijalankan. Itu dikarenakan tekanan udara dalam ban akan meningkat dan pengukuran tidak akurat lagi jika mobil jalan satu kilometer saja.

Kelebihan atau kekurangan tekanan udara akan menyebabkan keausan ban yang abnormal, panas yang berlebihan, dan pemborosan BBM. Jika tekanan udara terus berkurang, itu bertanda ada yang tidak beres pada ban atau velg. Segera, bawa mobilmu ke bengkel.

0 Response to "Jenis-jenis Manometer dan Kegunaannya"

Post a Comment