Faktor-faktor yang Mempengaruhi dan Mempercepat Proses Penguapan

Diposting pada

Air yang dipanaskan akan mendidih dan menghasilkan uap sehingga terjadilah peristiwa yang disebut penguapan. Untuk lebih memahami tentang peristiwa penguapan, kamu dapat melakukan kegiatan dengan meneteskan alk0hol ke kulit tangan.

Setelah beberapa saat alk0hol diteteskan ke kulit tangan, akan terasa dingin. Ketika alk0hol diteteskan ke kulit, alk0hol menerima energi kalor dari kulit. Suhu pada alk0hol menjadi meningkat, yang mengakibatkan alk0hol menguap habis di tangan menjadi gas.

Peristiwa perubahan wujud alk0hol dari cair menjadi gas disebut penguapan. Selama terjadi penguapan, alk0hol terus- menerus mengambil energi kalor dari kulit untuk penguapannya.

Akibat energi kalor pada kulit digunakan untuk penguapan alk0hol, kulit kehilangan energi kalor, ditandai dengan timbulnya rasa dingin pada kulit tangan. Coba kamu sebutkan contoh zat lainnya yang mudah menguap selain alk0hol dan spiritus!

Faktor-faktor yang mempengaruhi proses penguapan

Cepat lambatnya proses penguapan bergantung kepada beberapa faktor.

Faktor pertama, dapat kamu amati ketika menjemur pakaian. Pakaian akan lebih cepat kering apabila diletakkan di tempat yang terkena sinar matahari langsung daripada yang tidak.

Molekul-molekul air yang terdapat dalam pakaian tersebut akan menerima energi kalor dari matahari sehingga menguap dan akibatnya pakaian cepat kering.

Sedangkan pakaian yang tidak terkena cahaya matahari tidak menerima energi kalor, sehingga lambat menguapnya.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi dan Mempercepat Proses Penguapan
Gambar: Menjemur Pakaian

Faktor kedua, dapat diamati apabila air panas kamu tuangkan ke dalam piring dan gelas. Air yang dituangkan ke dalam piring akan lebih cepat menguap daripada yang ada di dalam gelas.

Hal ini disebabkan piring memiliki permukaan yang lebih luas daripada gelas. Semakin besar pemukaan bidangnya, semakin besar dan semakin cepat terjadinya penguapan.

Faktor ketiga, yaitu air panas yang terdapat di dalam gelas akan cepat dingin apabila kamu meniupkan udara di atas permukaannya.

Dengan meniupkan udara, kalor yang ada di dalam air meninggalkan air, sehingga air melepaskan kalor, dan akhirnya menjadi air dingin.

Faktor keempat, dapat kamu amati pada air panas yang dimasukkan ke dalam botol yang ditutup dan botol terbuka atau tidak ditutup.

Air yang ada di dalam botol tertutup panasnya akan awet, sedangkan botol yang terbuka atau tidak ditutup akan cepat dingin. Botol yang terbuka memiliki tekanan udara lebih kecil daripada botol yang tertutup.