Metamorfosis Kecoa

Diposting pada

Metamorfosis Kecoa – Kecoa adalah salah satu serangga yang sering kita temui di rumah, terutama di kamar tidur dan di dapur. Bagi kebanyakan orang, kecoa dianggap hewan pengganggu yang kotor karena sering ditemukan di sampah dan benda kotor lainnya. Banyak orang fobia dengan serangga omnivora ini.

Kecoa merupakan hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna, siklus hidup kecoa terdiri dari telur kecoa yang menetas, kemudian tumbuh ke tahap nimfa, berkembang menjadi kecoa dewasa yang kemudian kawin dan menghasilkan generasi baru kecoa dengan siklus yang sama yang mengulangi dirinya sendiri.

Pengertian Metamorfosis Kecoa

Kecoa memiliki nama latin yaitu periplaneta Sp, spesies hewan yang hidup dan berkembang di tempat yang kotor dan bau. Hewan ini memiliki warna tubuh coklat kemerahan, mengkilap dan berbau menyengat di tubuhnya. Kecoa ini termasuk dalam kelompok invertebrata yang termasuk dalam Klasifikasi Filum Arthropod.

Dari sudut pandang morfologis, lipas atau kecoa adalah hewan omnivora, tubuh yang terdiri dari segmen kepala, perut, dadadan kaki. Di kepala kecoa ada sepasang mata majemuk, sepasang antena yang bertindak sebagai alat palpasi, tiga pasang alat tersembunyi di mulut dan di bagian bawah pronotum.

Pronotum kecoa berbentuk sayap yang keras, licin, tidak berbulu dan berduri. Hewan ini aktif di malam hari karena mereka menghindari sinar matahari dan kecoa bersembunyi di tempat yang gelap di siang hari.

Di bagian perut, yang termasuk dalam kecoak itu terdiri dari 11 segmen. Di area belakang, bagian belakang berfungsi sebagai alat reproduksi. Induk kecoaakan menggabungkan sekitar 35-45 telur yang ditutupi dalam bentuk kantung.

Kemudian telur dibawa sesuai dengan keinginan ibu kecoa sebelum ditempatkan di tempat persembunyiannya. Lipas atau kecok mengalami metamorfosis tidak sempurna karena tidak mengalami tahap pupa.

Tahap Metamorfosis Kecoa

Metamorfosis-Kecoa

Tahap Telur

Dalam 3 hingga 7 hari sesudah kawin, kecoa betina dapat menghasilkan telur yang dilindungi oleh kapsul / case yang dikenal sebagai Ootheca yang berbentuk kotak seperti cangkang. Ootheca umumnya berbentuk seperti dompet atau kacang merah berukuran sekitar 8 sampai 10 mm untuk kecoa oriental yang lebih besar dari ukuran ootheach kecoa Amerika.

Setelah kawin, seekor kecoa betina dewasa menghasilkan antara 17 dan 42 telur dalam hidupnya. Setiap ootheca mengandung sekitar 15 embrio.
Telur penetas kecoa Ootheca Telur penetas kecoa Ootheca / kecoa muda (nimfa)

Si induk kecoa membawa kantung telur di ujung perutnya selama berjam-jam atau beberapa hari. kemudian sang betina menyimpan telur mereka di tempat yang aman, tersembunyi dan dekat dengan sumber makanan di lingkungan yang gelap. Biasanya telur menempel pada permukaan tempat pemijahan dengan bantuan air liur betina. Fase telur kecoa berlangsung selama 25 hingga 39 hari atau 6 sampai 7 minggu, tergantung pada jenis kecoa dan kondisi lingkungan pada saat itu. Di sinilah kehidupan kecoa dimulai.

Tahap Nimfa / Kecoa Muda

Kecoa yang baru menetas muncul dari telur sebagai nimfa atau bisa juga disebut kecoa muda. Nimfa kecoa jerman berukuran kurang dari 3 milimeter saat menetas. Serangga ini tumbuh dengan mengubah kulit mereka beberapa kali hingga dewasa. Hal ini adalah proses yang dikenal sebagai berganti kulit atau molting. Setiap perubahan kulit, kecoak dengan tubuh lunak dan pertumbuhan putih kemudian tumbuh lebih besar, dengan warna tubuh lebih gelap dan kulit mengeras.

Nimfa kecoa amerika berwarna abu-abu kecoklatan dan secara bertahap memerah. Nimfa berkulit baru sering keliru diidentifikasi sebagai kecoa albino. Dalam beberapa jam setelah molting, nimfa akan melanjutkan proses pergatian kulit dengan menggelapkan kulit yang mengeras.

Tingkat kecoak ketika tahap nimfa sepenuhnya tumbuh tergantung pada faktor-faktor seperti spesies dan kondisi lingkungan. Dalam kondisi yang menguntungkan, tergantung pada spesiesnya nimfa kecoa dapat mencapai usia dewasa dalam waktu 9 bulan dan mengalami 7 kali molting. Rincian perkembangan bervariasi berdasarkan spesies. Nimfa memiliki penampilan dan perilaku kecoa dewasa, meskipun lebih kecil dan tidak memiliki sayap. Nimfa mengalami serangkaian pergantian bulu sebelum benar-benar dewasa. Setelah perubahan kulit terakhir, nimfa tumbuh dan dilengkapi dengan sayap.

Kecoa Dewasa / Imago

Ketika sudah pada tahap dewasa, ia berhenti untuk molting. Pada tahap dewasa ini kecoa menumbuhkan sepasang sayap. Sayap biasanya menunjukkan bahwa seekor serangga memasuki tahap dewasa. Kecoa betina dapat menghasilkan sekitar 350 hingga 450 keturunan dalam hidupnya.

Usia kecoa secara keseluruhan bervariasi, tetapi biasanya antara 4-5 bulan dan 2 tahun tergantung pada jenis spesies dan kondisi lingkungan. Kecoadikenal sebagai serangga nokturnal, artinya mereka bersembunyi di siang hari dan aktif di malam hari untuk mencari makanan dan minuman. Siklus hidup berulang ketika seorang induk kecoa bertelur dan kemudian seekor kecoak bayi menetas dari telurnya, menciptakan kehidupan generasi baru.

Klasifikasi Kecoa

  1. Infra kerajaan : Protostomia
  2. Nama ilmiah : Blattodea
  3. Filum : Arthropoda
  4. Kelas : Insecta
  5. Tingkatan takson : Ordo
  6. Klasifikasi lebih tinggi : Dictyopera
  7. Ordo : Blattodea

Jenis-jenis Kecoa

Ada beberapa jenis kecoa yaitu sebagai berikut :

Kecoa Oriental

Kecoa-Oriental
Gambar : Kecoa Oriental

Kecoa yang satu ini dikenal sebagai kumbang hitam atau waterbug yang merupakan spesies besar kecoa, kecoa jantan dewasa berukuran dari 20 hingga 30 mm dan kecoa betina dewasa dari 18 hingga 27 mm. Warnanya coklat tua atau hitam dan memiliki tubuh mengkilap.

Kecoa Jerman

Kecoa-Jerman
Gambar : Kecoa Jerman

Kecoa jerman adalah jenis kecoa kecil yang berukuran sekitar 1,1 hingga 1,7 cm. Warnanya bervariasi dari coklat hingga hampir hitam serta mempunyai dua garis gelap, hampir sejajar pada pronotum yang berjalan anteroposterior dari belakang kepala ke pangkal sayap.

Kecoa Amerika

Kecoa-Amerika
Gambar : Kecoa Amerika

Kecoa Amerika adalah jenis kecoa terbesar pada umumnya dan sering dianggap hama. Di wilayah tertentu di amerika serikat dikenal dengan sebutan sebagai waterbug, meskipun itu bukan waterbug yang sebenarnya karena tidak hidup di air. Ia juga dikenal sebagai kakerlac, kecoa kapal dan beberapa bahkan menyebutnya sebagai walnut bombay.

Kecoa Berpita Coklat

Gambar : Kecoa Berpita Coklat

Kecoa berpita coklat atau supella longipalpa adalah jenis kecoa kecil dengan ukuran sekitar 11 hingga 15 mm. Jenis kecoa ini sangat terkenal di genus supella.

Kecoa Dubia

Kecoa-Dubia
Gambar : Kecoa Dubia

Kecoak Dubia juga dikenal sebagai kecoak berbintik oranye, kecoak bercak Guyana atau kecoa kayu Argentina adalah kecoak berukuran sedang yang tumbuh antara 40 dan 45 mm.

Kecoa Desis Madagascar

Kecoa-Desis-Madagascar
Gambar : Kecoa Desis Madagascar

Kecoa desis Madagascar adalah kecoa yang dikenal sebagai kecoa mendesis atau hanya mendesis. Ini adalah salah satu spesies kecoak terbesar. Tubuh spesies ini mencapai 2 hingga 3 inci saat dewasa. Mereka terletak di pulau Madagaskar yang terletak di luar daratan afrika. Mereka berada di batang pohon yang membusuk.

Demikianlah pembahasan tentang metamorfosis kecoa semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Terkait Lainnya :