Metamorfosis Kupu-kupu

Diposting pada

Metamorfosis Kupu-kupu – Metamorfosis adalah proses pertumbuhan pada hewan di mana struktur fisik berubah dari penetasan menjadi dewasa. Perubahan dari waktu ke waktu benar-benar terlihat sangat berbeda. Perbedaan ini terjadi karena perubahan dan perkembangan sel radikal. Bahkan di antara tahap pertumbuhan organisme, hampir tampak seperti dua organisme yang tidak berhubungan satu sama lain.

Tidak semua hewan mengalami metamorfosis, hanya hewan tertentu seperti nyamuk, kecoa, katak, belalang dan lainnya. Salah satu serangga yang mengalami metamorfosis adalah kupu-kupu. Anda mungkin sudah mengenal hewan cantik ini, jadi orang biasanya ingin menangkap kupu-kupu yang cantik ini untuk dijadikan peliharaan.

Anda sebenarnya tidak harus menangkap kupu-kupu jika ingin memeliharanya. Cukup anda menanam banyak bunga. Hewan cantik ini secara otomatis mengunjungi taman bunga Anda untuk mencari makanan. Pada kesempatan ini kita akan membahas metamorfosis kupu-kupu dari tahap pertama ke tahap berikutnya sehingga mereka bisa menjadi hewan dengan bentuk yang indah yang mengalami metamorfosis sempurna.

Penjelasan Metamorfosis Kupu-kupu

Kupu-kupu adalah serangga yang berada dalam ordo lopidoptera. Hewan yang secara visual identik dengan kecantikan dan merupakan simbol kecantikan adalah hewan siang (aktif di siang hari) dan berbeda dari ngengat yang merupakan hewan malam (aktif di malam hari). Kupu-kupu memiliki jumlah spesies yang cukup besar, sekitar 650 spesies yang dikenal di pulau jawa dan bali.

Meskipun terlihat cantik di mata ketika seekor kupu-kupu terbang di taman, banyak orang merasa jijik dengan bentuknya ketika masih dalam tahap ulat, meskipun diketahui bahwa kupu-kupu dan ulat adalah binatang yang sama. Cukup banyak orang yang tidak mengerti metamorfosis kupu-kupu ini. Kupu-kupu adalah hewan yang mengalami metamorfosis sempurna.

Siklus hidup kupu-kupu terdiri dari telur kupu-kupu yang menetas, kemudian tumbuh ke tahap larva, berkembang menjadi kepompong atau pupa. Kemudian pupa/kepompong berubah menjadi kupu-kupu dewasa yang kawin dan menghasilkan generasi baru kupu-kupu dengan siklus yang sama yang berulang.

Tahap Metamorfosis Kupu-kupu

Metamorfosis Kupu-kupu

Tahap Telur

Anda mungkin pernah melihat telur kupu-kupu di daunnya, biasanya berbentuk bulat kecil serta berwarna putih. Kupu-kupu tidak bertelur di sembarang tempat, mereka akan memilih daun yang mereka sukai. Setiap kupu-kupu memiliki daun pilihan mereka, mereka bertelur di atas daun, karena jika telur menetas, mereka bisa mendapatkan makanan segera.

Selain itu, kupu-kupu biasanya bertelur di bagian atas atau di bawah daun. Hal ini dilakukan agar telur bisa terlindungi dari gangguan luar. Telur biasanya bertahan antara 5 dan 7 hari sebelum menetas. Mereka menetas dengan mengebor lubang kecil di kulit telur sampai semuanya terbuka.

Tahap Ulat (Larva)

Larva adalah tahap di mana kupu-kupu masih dalam bentuk ulat. Kebanyakan orang akan merasa tidak nyaman dan jijik dengan ulat bulu. Tetapi manusia biasanya tidak suka ulat karena merusak tanaman. Jika mereka menjadi ulat, mereka sebenarnya adalah hewan herbivora atau hewan pemakan daun.

Banyak makanan diperlukan untuk proses pertumbuhan ulat, itulah sebabnya mereka kadang-kadang merusak tanaman.

Dapat dikatakan bahwa pertumbuhan ular sangat cepat, kadang-kadang bahkan tingginya dapat melebihi kulitnya, sehingga mereka harus mengubah kulit mereka sesudahnya. Ternyata mengubah kulit dilakukan tidak hanya oleh ular, tetapi juga oleh ulat bulu.

Ulat dapat mengubah kulit empat hingga enam kali. Penggantian kulit ulat ini biasanya disebut sebagai molting. Setelah ukuran maksimum ulat, mereka menemukan perlindungan sehingga pupa (kepompong) dapat berkembang dari mereka.

Tahap Pupa (kepompong)

Setelah berubah menjadi ulat dan mengubah kulit mereka, mereka mencari bintik-bintik dan daun yang cocok untuk membungkus diri. Biasanya, pupa berwarna hijau atau coklat, hal ini dimaksudkan untuk melindungi dari lingkungan. Jika kita melihat dari luar, hewan-hewan ini tampaknya bermediasi oleh pengemasannya sendiri, tetapi sebenarnya ada proses di dalam untuk membentuk kupu-kupu.

Kepompong ini biasanya memiliki tekstur kulit dan halus serta keras. Durasi pembentukan itu sendiri biasanya tergantung pada jenis spesies itu sendiri, tetapi rata-rata antara 10 dan 22 hari. Setelah waktu ini mereka masuk ke Tahap kupu-kupu dewasa.

Tahap Kupu-kupu Dewasa (Imago)

Setelah proses pembentukan kepompong selesai, ulat akhirnya berubah menjadi kupu-kupu. Mereka memiliki sayap dan bentuk tubuh yang bagus. Biasanya, sayap kupu-kupu terlihat lemah, basah, kusut, kecil setelah meninggalkan kepompong dan kadang-kadang cangkang kepompong mereka masih menempel.

Cairan di sayap kupu-kupu disebut hemolympah. Satu studi mengatakan bahwa hemolympa pada sayap kupu-kupu membantu memperbesar tubuh dan sayap kupu-kupu baru. Untuk membuat proses pertumbuhan lebih optimal, kupu-kupu baru biasanya harus merangkak mencari nektar bunga.

Jadi memang, ketika menjadi kupu-kupu jenis makanan yang berubah organisme ini berubah. Ketika mereka menjadi ulat, mereka makan daun, sementara ketika mereka menjadi kupu-kupu mereka memakan madu atau nektar yang mereka dapatkan dari bunga di sekitarnya.

Karakteristik Kupu-kupu

Ada beberapa karakteristik dari kupu-kupu yaitu:

  1. Bernafas dengan trakea
  2. Kulitnya terbuat dari zat kitin
  3. Aktif di siang hari (hewan diunal)
  4. Memiliki 3 pasang kaki dan mempunyai telapak kaki yang halus.
  5. Mengisap nektar bunga
  6. Memiliki perut atau abdomen
  7. Memiliki mata majemuk atau banyak mata.
  8. Memiliki sayap lebih besar dari tubuh
  9. Beristirahat dengan sayap tegak.
  10. Kupu-kupu memiliki sayap dengan warna-warna cantik dan indah.

Demikianlah pembahasan tentang metamorfosis kupu-kupu semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya :

Posting terkait: