Metamorfosis Lalat

Diposting pada

Metamorfosis Lalat – Lalat termasuk serangga yang mengalami metamorfosis sempurna dalam siklus hidupnya. Dalam metamorfosis lalat melalui urutan yang berkisar dari tahap telur hingga tahap larva, tahap pupa hingga tahap dewasa (imago).

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang pengertian metamorfosis pada lalat secara lengkap dan jelas, berikut adalah penjelasannya :

Pengertian Metamorfosis Lalat

Lalat merupakan binatang yang merupakan sejenis serangga dari ordo diptera (kata yang berasal dari bahasa yunani dan berarti dua dan Petra yang berarti sayap). Perbedaan yang paling jelas antara lalat dan serangga lainnya adalah lalat di metatorax memiliki sepasang sayap terbang dan sepasang dumbel dari sayap belakang. Sama seperti serangga lain yang mengalami metamorfosis, lalat mengalami metamorfosis dalam hidup mereka.

Seperti kita ketahui bahwa lalat adalah serangga yang membawa kuman. Hal ini karena lalat suka keluar di tempat-tempat kotor lalu makan. Makanan itu secara otomatis terkontaminasi oleh kotoran yang dibawa lalat. Jadi, jika Anda memperhatikan kebersihan dan tidak membiarkan makanan terbuka, Anda dapat mencegah penyakit yang ditularkan oleh lalat.

Siklus hidup lalat, yang terdiri dari lalat yang menetas, kemudian tumbuh menjadi tahap larva, berkembang menjadi pupa, dan kemudian pupa menjadi lalat dewasa yang kemudian kawin dan menghasilkan generasi baru lalat dengan siklus yang sama yang berulang.

Pola Hidup Lalat

Tempat Berkembang Biak

Tempat untuk berkembang biak yang disukai lalat adalah tempat basah seperti kotoran hewan, sampah basah, tanaman busuk, akumulasi penumpukan kotoran.

Kebiasaan Makan

Lalat memakan makanan yang dimakan orang setiap hari, seperti susu, guladan makanan lain seperti darah dan kotoran manusia. Bentuk makanan cair atau basah, sedangkan makanan kering pertama-tama dibasahi dengan air liur dan kemudian dihisap.

Jarak Terbang

Jarak terbang sangat tergantung pada makanan yang tersedia, rata-rata 6-9 km, kadang-kadang bisa 19-20 km dari tempat penetasan atau 7-12 mil dari tempat penetasan. Lalat juga bisa terbang 4 mil per jam.

Lama Hidup

Di musim panas, lalat memiliki rentang usia 2 hingga 4 minggu, sementara di musim dingin lalat dapat mencapai 70 hari. Tanpa air, lalat tidak bisa hidup lebih dari 46 jam. Umur lalat umumnya antara 2 dan 70 hari.

Tempat Istirahat

Saat memilih tempat peristirahatan (resting place), lalat lebih memilih tempat yang tidak berangin tetapi sejuk dan sering hinggap di semak-semak di luar kediaman di malam hari.

Sinar

Lalat merupakan serangga fototropik yang menyukai cahaya. karena itu lalat tidak aktif di malam hari, tetapi bisa aktif di hadapan cahaya buatan. Efek cahaya pada lalat sepenuhnya bergantung pada suhu dan kelembaban.

Suhu dan Kelembaban

Lalat mulai terbang pada suhu 150 ° C dan aktivitas optimalnya pada suhu 210 ° C. Pada suhu di bawah 7,50 ° C, lalat tidak aktif dan di atas 450 ° C lalat mati. Sementara kelembabannya terkait erat dengan suhu lokal.

Tahap Metamorfosis pada Lalat

Metamorfosis-Lalat

Lalat merupakan hewan yang mengalami metamorfosis sempurna, tahap tersebut berupa tahap telur, tahap larva, tahap pupa serta tahap dewasa(imago) berikut penjelasannya :

Tahap Telur

Tahap pertama dari proses metamorfosis lalat dimulai dengan tahap telur. Telur diproduksi oleh lalat betina setelah sel telur dibuahi oleh sperma lalat jantan. Telur pada lalat biasanya ditempatkan oleh sang betina dalam kelompok di tempat-tempat kotor, misalnya di tempat-tempat dengan banyak sampah, kotoran manusia dan bahkan bangkai.

Ada alasan mengapa lalat bertelur di tempat-tempat yang disebutkan di atas, karena tempat-tempat kotor ini biasanya mengandung banyak protein yang merupakan makanan bagi larva lalat ketika telur-telur itu menetas nantinya.

Tempat yang kotor dianggap sebagai tempat yang aman bagi induk lalat untuk bertelur karena jauh dari jangkauan predator. Bentuk telurnya bulat lonjong dan berwarna putih dengan ukuran sekitar 1 hingga 2 mm. Telur biasanya menetas dalam sehari sampai akhirnya menjadi larva. Pada tahap ini disebut periode embrionik.

Tahap Larva

Tahap selanjutnya adalah setelah telur menetas yang disebut larva, larva lalat atau disebut belatung mengkonsumsi makanan yang ada disekitarnya. Bentuknya sangat menjijikkan, sebagian besar karena memakan banyak kotoran yang disebutkan di atas.

Larva tumbuh dan mengalami molting atau pergantian kulit atau instar beberapa kali. Ketika terjadi pergantian kulit, tubuh larva menjadi lebih besar dan lebih lama dan lebih keras.

Waktu yang diperlukan bagi larva lalat untuk bermetamorfosis cukup cepat. Waktu ini berlalu hanya dalam dua hari. Pada saat perubahan kulit terakhir, larva lalat mencari perlindungan. Dia memasuki cangkang pupa yang kemudian menjadi tidak aktif.

Tahap Pupa

Metamorfosis lalat selanjutnya memasuki tahap pupa. Pada tahap ini larva menjadi tidak aktif. Larva menemukan tempat untuk melindungi diri mereka sendiri melalui tahap pupa/kepompong untuk bermeditasi. Biasanya pupa memilih tempat gelap yang terlindung dari sinar matahari. Tubuh yang awalnya lunak akhirnya menjadi keras.

Selama waktu ini, struktur tubuh larva berubah dan menyerupai kepompong, berwarna coklat dan memiliki tekstur keras. Pada tahap pupa ini akan berlangsung 1 minggu, dengan tubuh terus tumbuh untuk membelah. Pada hari ke 3 hingga 6, pupa itu perlahan mulai membentuk sepasang sayap. Hingga akhirnya terbang keluar dan terbang menjadi lalat dewasa.

Lalat Imago (dewasa)

Setelah melalui tahapan di atas, yang berikutnya adalah tahap imago atau disebut sebagai lalat dewasa. Lalat dewasa yang berhasil keluar dari pupa atau kepompong siap terbang dan juga dapat menemukan makanan mereka sendiri. Mereka biasanya mencari makanan dengan zat organik yang telah membusuk dan menghasilkan bau yang tidak enak. Umur lalat sangat pendek karena hanya sekitar 21 hari.

Namun demikian, lalat betina siap untuk bereproduksi sebagai lalat dewasa setelah usia tiga tahun. Yang unik di sini adalah lalat betina yang dapat menghasilkan lebih dari 900 telur dalam satu kali reproduksi. Pada tahap ini, lalat bertelur untuk menghasilkan organisme baru. Hal ini adalah awal dari proses metamorfosis lalat.

Demikianlah pembahasan tentang metamorfosis lalat semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya :