Metamorfosis Rayap

Diposting pada

Metamorfosis Rayap – Ketika musim hujan tiba, kita dapat dengan mudah melihat larva terbang di malam hari. Banyak yang berpikir bahwa rayap dan larva adalah dua spesies yang berbeda, walaupun mereka sama. Laron memiliki tubuh yang gelap, sedangkan rayap memiliki tubuh yang lebih kecil dan warnanya lebih putih.

Perbedaan penting lainnya adalah laron memiliki sayap, tetapi rayap tidak. Jika Anda menyelidiki siklus hidup mereka lebih lanjut, Anda akan menemukan jawaban mengapa mereka sebenarnya berasal dari spesies yang sama.

Rayap telah menghuni bumi selama lebih dari 125 juta tahun. Mereka adalah hewan sosial yang hidup dalam kelompok besar yang disebut koloni. Tempat tinggal favorit mereka adalah didalam tanah dan kayu. Alasan mengapa rayap mudah ditemukan di batang pohon adalah karena serangga ini mengonsumsi selulosa yang terkandung dalam kayu.

Meskipun kita sering menganggap mereka hama, mereka tidak berniat untuk merugikan kita. Jika tidak merusak kayu, mereka tidak bisa hidup karena itu adalah makanan mereka.

Di indonesia, kerusakan pada fondasi rumah termasuk kusen pintu dan furnitur adalah hal yang umum. Dalang di belakangnya siapa lagi kalau bukan rayap. Kerusakan seringkali hanya dikenali ketika levelnya benar-benar sudah parah.

Pengertian Metamorfosis Rayap

Rayap adalah serangga sosial yang ditemukan dalam jenis isoptera infraordo yang termasuk dalam ordo blattodea dan dianggap sebagai hama penting dalam kehidupan melawan manusia.

Rayap memakan dan bersarang di furnitur kayu atau bingkai rumah yang dapat menyebabkan banyak kerugian ekonomi. Rayap masih dikaitkan dengan semut dalam jenis serangga ini, termasuk yang sosial. Dalam bahasa Inggris rayap dapat disebut “semut putih” karena perilaku mereka yang serupa.

Rayap termasuk hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna karena rayap tidak mengalami tahap pupa atau kepompong, tahap metamorfosis rayap yaitu telur kemudian menetas menjadi larva dan kemudian menjadi rayap dewasa, berikut ini adalah penjelasan lengkapnya

Tahap Metamorfosis Rayap

Metamorfosis-Rayap

Tahap Telur

Tahap ini adalah tahap awal dari serangkaian proses metamorfosis. Pada tahap ini, telur yang dihasilkan dari perkawinan induk jantan dan betina kemudian induk betina berisi benih telur yang dikeluarkan ketika sudah matang.

Telur diletakkan dalam berbagai macam, ada yang meletakkan telur dengan cara menyatukan telur dan ada juga telur secara individu atau kelompok. Telur yang telah diletakkan dalam kemasan disebut ooteka.

Induk betina akan mengeluarkan telur antara 5 – 16 telur yang berbentuk silindris yang bagian ujungnya membulat serta berwarna putih. panjang telur bermacam-macam antara 1 hingga 1,5 mm, kemudian telur rayap akan menetas dalam 10 – 12 hari.

Tahap Nimfa

Nimfa adalah serangga muda yang dihasilkan dari penetasan telur yang dibuahi oleh induknya. Nimfa memiliki karakteristik dan bentuk yang sama dengan indukan mereka.

Pada tahap ini, serangga muda mengalami penggantian kulit atau molting. Setiap tahap penggantian kulit disebut molting. Setiap spesies memiliki jumlah level atau tahapan yang berbeda.

Umumnya nimfa akan mengalami sekitar 10 – 18 kali pergantian kulit atau molting. Serangga atau nimfa muda memiliki waktu mulai 4 minggu untuk berkembang menjadi dewasa.

Tahap dewasa (imago)

Imago adalah tahap yang ditandai dengan benar oleh perkembangan semua organ tubuh. Setelah nimfa beberapa kali melakukukan pergantian kulit maka akan tumbuh menjadi rayap dewasa, mereka akan menjadi rayap pekerja, rayap prajurit dan rayap reproduksi.

Siklus Hidup Rayap

Menjadi Rayap Pekerja

Rayap memiliki peran pertama sebagai pekerja rayap dengan jumlah terbesar di koloni. Tugas mereka adalah menemukan dan menyimpan makanan dengan merawat induk bersama dengan larva, memperbaiki sarang dan membangunnya.

Rayap yang berasal dari kasta ini dapat merusak struktur kayu dengan mencerna selulosa dalam kayu, di mana produk pencernaannya ditawarkan dan dimuntahkan kepada rayap prajurit, larva dan induk sebagai makanan. Jenis rayap yang paling berbahaya adalah rayap formosa karena memiliki koloni yang sangat besar.

Menjadi Rayap Prajurit

Rayap lain memiliki tugas menjadi rayap prajurit yang tugasnya adalah menjaga sarang dan seluruh koloni. Dalam kasta, seorang prajurit dapat mengkhususkan diri dalam perilaku dan anatomi yang berfungsi sebagai penangkal serangan utama musuh semut.

Jenis rayap ini memiliki rahang yang besar sehingga mereka tidak bisa makan sendiri. Mereka mengandalkan rayap pekerja untuk makanannya. Istilah tentara dan istilah kerja tidak memiliki mata dan biasanya dapat hidup hingga dua tahun.

Menjadi Rayap Reproduksi

Rayap ini adalah koloni ratu dan calon raja. Untuk menjadi laron, nimfa rayap harus melalui proses metamorfosis yang tidak sempurna. Bentuk tubuhnya masih langsing dan hanya mereka yang memiliki sayap di ranah rayap.

Sayap-sayap ini dapat digunakan untuk membangun koloni baru. Dengan dua pasang terhadap sayap dan dengan ukuran yang sama akan muncul dari punggung mereka. Karena alasan ini, rayap dapat diklasifikasikan berdasarkan ordo isoptera.

Rayap dapat bereproduksi atau disebut larva dan muncul sebelum hujan. Rayap dapat menghasilkan dan memiliki mata yang bukan tentara dan rayap pekerja. Bentuk tubuh yang indah dan bagus untuk rayap (bersayap dan langsing) tidak akan bertahan lama.

Sayap mereka sangat rapuh dan rontok begitu mereka menemukan tempat untuk membangun koloni baru. Jika dia dipilih sebagai ratu, tubuh larva wanita tidak lagi ramping dan gemuk, karena dalam satu tujuan hidupnya mati untuk bertelur sebagai koloni.

Demikianlah pembahasan tentang metamorfosis rayap semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga :

Posting terkait: