Metamorfosis Tidak Sempurna

Diposting pada

Metamorfosis Tidak Sempurna – Kehidupan serangga mengambil bentuk proses perkembangan atau perubahan bentuk dan ukuran tubuhnya, yang dengan berbagai aktivitasnya tidak akan kembali ke bentuk aslinya. Di mana serangga ini melakukan berbagai berkembang biak, gerakan, tumbuh, peka terhadap lingkungan serta melakukan proses metabolisme.

Keberadaan serangga sebagai komponen biotik dalam suatu ekosistem mutlak diperlukan. Kehadirannya di ekosistem mengarah pada interaksi konstan antara serangga dan komponen biotik serta abiotik lainnya.

Serangga juga adalah contoh klasik metamorfosis. Metamorfosis merupakan proses perkembangan biologis pada hewan di mana penampilan dan / atau strukturnya berubah setelah menetas atau lahir. Setiap serangga melewati proses di mana bentuk telur berubah menjadi bentuk dewasa yang siap untuk reproduksi. Ordo pada serangga sering ditandai dengan jenis metamorfosis mereka.

Pengertian Metamorfosis

Metamorfosis merupakan siklus hidup yang dialami makhluk sepanjang hidupnya. Hewan yang mengalami metamorfosis terdapat 2 jenis metamorfosis yaitu metamorfosis tidak sempurna dan metamorfosis sempurna. Metamorfosis sempurna memiliki 4 tahap dan metamorfosis tidak sempurna hanya 3 kali. Pada kesempatan ini saya secara khusus membahas metamorfosis tidak sempurna.

Tahapan Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis-Tidak-Sempurna

Metamorfosis tidak sempurna merupakan salah satu jenis metamorfosis di mana serangga menetas dari telur dan kemudian melewati beberapa tahap nimfa hingga menjadi imago (dewasa) dan tidak melalui fase perubahan yang signifikan. Seperti dijelaskan di atas, metamorfosis tidak sempurna terjadi pada hewan yang hanya melewati 3 fase.

Secara umum, ketiga fase tersebut adalah fase telur, kemudian fase nimfa dan tumbuh dewasa (imago). Karena hewan yang tidak mengalami metamorfosis tidak melalui fase pupa, bentuk tubuh mereka melalui penetasan tidak berbeda secara signifikan dari tubuh ketika mereka dewasa.

Metamorfosis tidak sempurna pada hewan yaitu jangkrik, kecoak, belalang dan tengeret (serangga yang terdengar nyaring). Hewan-hewan ini mengalami metamorfosis yang sama, tetapi setiap fase yang melewati waktu yang lama berbeda. Ada yang hanya menjadi telur selama beberapa hari, sebagian beberapa minggu.

Ciri-ciri Metamorfosis Tidak Sempurna

Berikut ini adalah beberapa karakteristik serangga yang mengalami metamorfosis tidak sempurna:

  1. Perubahan bentuk tubuh antara fase nimfa dan dewasa (imago) tidak terlihat, hampir tidak ada perbedaan.
  2. Jangan mengalami fase kepompong / pupa.

berikut penjelasan tentang tahapan terhadap hewan dengan metamorfosis tidak sempurna

Tahap Telur

tahap telur adalah tahap di mana induk hewan meletakkan telur pada tempat yang aman dan sesuai. Perlakuan ini untuk kepentingan pertumbuhan embrio. Pada perkembangan embrio dilindungi dari bahaya serangan predator, embrio dilindungi dan dilapisi zat kitin yaitu struktur mirip cangkang. Zat ini berfungsi melindungi embrio sampai telur dapat menetas menjadi nimfa/ larva.

Tahap Nimfa

Pada tahap nimfa adalah tahapan di mana organ hewan terbentuk hampir seperti bentuk dewasa atau imago. Hal ini sering disebut sebagai binatang muda. Ukuran tubuh kelihatan lebih kecil daripada ukuran tubuh binatang dewasa. Pada hewan kecil, akan terjadi molting yaitu penggantian kulit. Ketika tumbuh dewasa, hewan juga mengalami pertumbuhan reproduksi.

Tahap Imago

Tahap Imago adalah fase di mana hewan bereproduksi dengan organ dewasa. Hal ini ditunjukkan oleh ukuran yang semakin besar dan siap untuk kawin.

Contoh Metamorfosis Tidak Sempurna

Kecoa (Periplaneta sp)

Kecoa merupakan binatang yang menjalani metamorfosis tidak sempurna melalui tiga tahap proses yang dimulai dengan tahap telur. Telur itu kemudian ditempatkan di atas tanah. Pada telur kecoa mempunyai tekstur lengket antara satu telur dan lainnya. Telur ini terlindungi oleh sejenis ootheca (sejenis kapsul). Telur kecoa menetas dalam waktu antara satu hingga dua bulan. Kecoak kemudian pergi ke tahap nimfa dan dewasa (imago). Nimfa kecoa merupakan kecoak kecil tetapi tidak memiliki sayap sehingga mereka mengalami 4 sampai 7 kali pergantian kulit untuk menumbuhkan sayap dalam 60 hari.

Jangkrik (Gryllus sp)

Jangkrik adalah hewan yang memerlukan sekitar 80 hari untuk metamorfosis. Waktu ini diperlukan untuk menyelesaikan siklus metamorfosis. Pada metamorfosis dalam jangkrik dalam 3 tahap yaitu telur, menjadi nimfa serta imago (dewasa). Untuk tahapan telur, dibutuhkan 3 hari dan kemudian menetas. untuk tahapan nimfa, dibutuhkan 45 hari untuk menjadi dewasa (imago) dan berkembang biak.

Belalang (Dissosteira sp)

Dalam metamorfosis belalang, diketahui bahwa fase telur berlangsung dari 1 hingga 10 bulan. Pada fase ini tergantung pada jenis belalang dan kondisi lingkungan. Di daerah dengan iklim subtropis, musim dingin dikenal dengan belalang dan telur tertunda dalam penetasan. Ketika telur menetas, mereka tumbuh menjadi nimfa.

Nimfa kemudian keluar dan mencari makanan. Pada tahap ini, belalang tidak memiliki sayap, sehingga tidak bisa terbang. Belalang kemudian berganti kulit dalam beberapa tahap (molting). Masa nimfa berlangsung sekitar 30 hingga 40 hari dan kemudian menjadi belalang dewasa (imago), bisa terbang dan siap berkembang biak.

Rayap (Clyptotermes sp)

Rayap adalah binatang yang menjadikan kayu untuk hidup. Diketahui juga bahwa hewan ini mengalami perubahan sebelum dewasa. Ketika rayap sudah dewasa baru akan berkembang biak.

Capung (Neurothemis sp)

Capung mengalami 3 tahap metamorfosis tidak sempurna, dimulai dengan tahap telur yang berlangsung dua sampai tujuh hari. Tergantung pada jenis capung, nimfa hidup di air pada empat minggu sampai empat tahun. Untuk capung dewasa ketika sudah memiliki sayap, mereka bertahan selama dua sampai empat bulan.

Anggang – Anggang (Lymnoganus sp)

anggang-anggang merupakan hewan spesalis air murni. Anggang-anggang mempunyai karakteristik kaki panjang yang bisa digunakan di air. Air berkualitas baik mempunyai tekanan air baik. Hewan ini melakukan molting (berganti kulit) sebelum dewasa.

Tonggerek

Tonggeret adalah serangga yang mudah ditemukan di kaki bukit. Hewan ini melewati fase telur, nimfa dan dewasa. Hewan dengan bunyi khas dan indikator musim kemarau juga mengalami pergantian kulit (molting).

Kutu Daun

Pada hewan kutu daun sering dianggap sebagai hama yang merusak daun. Kutu daun juga mengalami fase pergantian kulit (molting), di mana perkembangan beberapa organ berubah.

Kepik

Kepik adalah hewan yang sering disebut hama. Kepik merupakan mengeluarkan bau khas serta banyak yang dianggap tidak menyenangkan.

Walang

Walang adalah binatang yang dianggap hama. Hewan-hewan ini juga akan mengalami perubahan dalam tiga fase, dari telur, nimfa, hingga dewasa.

Demikianlah pembahasan tentang metamorfosis tidak sempurna semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya :