Pengertian Anak Berkebutuhan Khusus

Diposting pada

Pengertian Anak Berkebutuhan Khusus – Hak anak merupakan bagian dari hak asasi manusia yang wajib dilindungi, dipenuhi dan dilindungi oleh orang tua, masyarakat, keluarga, negara dan pemerintah. Hak-hak anak yang harus dipenuhi termasuk hak atas pengajaran dan pendidikan. Anak-anak dengan kebutuhan khusus di usia muda juga berhak mendapatkan layanan pendidikan.

Disini kami akan membahas pengertian ABK, jenis-jenis ABK serta cara jenis terapi ABK yang akan dijelaskan secara lengkap dan terperinci. Berikut penjelasan lengkapnya :

Pengertian Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)

Pengertian-Anak-Berkebutuhan-Khusus

ABK merupakan anak yang membutuhkan perhatian dan kasih sayang yang lebih khusus baik di rumah maupun di sekolah. Spesifikasi ini ada karena mereka mempunyai hambatan pertumbuhan yang berbeda dan mempunyai ciri khusus yang berbeda dari anak-anak pada umumnya.

Anak-anak dengan kebutuhan khusus (ABK) yaitu pengganti sebutan penyandang cacat atau anak cacat. Faktanya, istilah anak berkebutuhan khusus mengacu pada mereka yang mempunyai cacat fisik, mental ,emosional, sosial dan intelektual. Pemerintah memahami kondisi yang memiliki kelebihan dan kelemahan kemampuan, terutama di bidang pendidikan.

Jenis-jenis ABK

Tuna Rungu (gangguan pendengaran)

Keadaan gangguan pendengaran mencakup semua tingkat baik itu ringan, sedang, berat dan sangat parah yang menyebabkan gangguan komunikasi dan bicara. Tuna rungu ini dapat diklasifikasikan sebagai tuli atau kurang dengar.

Tunanetra (gangguan penglihatan)

Tunanetra adalah anak dengan gangguan daya penglihatan, seluruhnya atau sebagian dalam bentuk kebutaan dan meskipun bantuan telah diberikan dengan alat khusus mereka masih membutuhkan layanan pendidikan khusus.

Tuna Grahita (retardasi mental)

Anak-anak jelas dihadapkan pada hambatan dan keterbelakangan dalam perkembangan intelektual yang jauh di bawah rata-rata, membuat mereka sulit untuk melakukan komunikatif, tugas akademik dan sosial.

Tunalaras (gangguan adaptasi dan berprilaku)

Tunalaras adalah anak-anak yang mengalami kesulitan beradaptasi dan berperilaku dengan cara yang tidak memenuhi norma-norma yang berlaku untuk kelompok umur dan masyarakat pada umumnya, yang merugikan diri sendiri dan orang lain.

Tunadaksa (kelainan fisik)

Gamguan kelainan fisik terkait dengan tulang, otot, persendian dan sistem saraf, sehingga membutuhkan layanan khusus. Salah satu contohnya adalah cerebral palsy.

Autistis atau autisme

Autisme adalah gangguan dalam perkembangan anak-anak yang disebabkan oleh gangguan pada sistem saraf pusat dan mengarah ke gangguan dalam interaksi sosial, komunikasi dan perilaku.

Gangguan Kesulitan Belajar

Gangguan dengan kesulitan belajar tertentu adalah anak dengan kesulitan belajar karena gangguan persepsi. Ada tiga jenis kesulitan belajar untuk anak yaitu kesulitan dalam membaca (dyslexia) kesulitan dalam matematika atau aritmatika (dyscalculia), kesulitan menulis (dispraphy) dan kesulitan bahasa (disphasia).

Hambatan Bahasa dan Berbicara

Gangguan ini mengacu pada gangguan komunikasi seperti gagap, artikulasi, gangguan, gangguan suara atau gangguan bahasa yang memengaruhi hasil belajar anak.

Bakat Unggul dan Istimewa

Adalah seorang anak dengan keterampilan yang umumnya melebihi kemampuan orang lain dan mampu mencapai hasil kerja yang sangat tinggi.

Jenis Terapi ABK

ABA (Applied Behavioral Analysis)

ABA adalah bentuk terapi yang telah digunakan sejak lama. Penelitian telah dilakukan dan dikembangkan secara khusus untuk anak-anak autis. Sistem yang digunakan adalah menawarkan pelatihan khusus kepada anak-anak melalui penguatan positif (hadiah / pujian). Jenis terapi ini dapat mengukur kemajuan. Terapi ini saat ini paling banyak dipakai di indonesia.

Terapi Perkembangan

Terapi ini meneliti kekuatan, minat dan tingkat perkembangan ABK. Maka harus ditingkatkan secara intelektual, sosial dan emosional. Terapi perkembangan berbeda dari terapi perilaku seperti ABA di mana keterampilan yang lebih spesifik diajarkan.

Terapi Bermain

Kedengarannya aneh, mengapa terapi bermain? Ya, terapi permainan ini seharusnya tidak dianggap sepele. Karena dengan terapi permainan, pembelajaran ABK dapat didukung. Bermain dengan teman sebaya berguna untuk belajar berkomunikasi, berbicara dan berinteraksi sosial. Dalam hal ini, seorang guru permainan / terapis dapat membantu anak-anak dengan teknik tertentu.

Terapi Fisik atau Fisioterapi

Autisme adalah gangguan perkembangan umum. Banyak orang autis memiliki gangguan perkembangan keterampilan motorik kasarnya. Terkadang tonus otot lunak, sehingga jalurnya tidak cukup kuat. Keseimbangan tubuhnya tidak baik. Fisioterapi dan terapi integrasi sensorik memberikan kontribusi yang signifikan untuk memperkuat otot dan meningkatkan keseimbangan tubuh.

Terapi Perilaku

Penderita autis sering mengalami frustrasi. Teman-temannya sering tidak mengerti mereka, mereka merasa sulit untuk mengekspresikan kebutuhan mereka. Mereka banyak yang hipersensitif terhadap sentuhan, suara dan cahaya..

Tidak heran mereka sering marah. Seorang terapis dilatih berprilaku untuk mencari latar belakang perilaku negatif ini dan menemukan solusi dengan merekomendasikan perubahan dalam lingkungan dan rutinitas anak untuk meningkatkan perilaku mereka.

Terapi Berbicara

Hampir semua anak autis mengalami kesulitan berbahasa dan berbicara. Biasanya ini adalah orang autis nonverbal yang paling menonjol atau kemampuan berbicara yang sangat kurang

Terkadang bahasa tersebut cukup berkembang, tetapi mereka tidak dapat menggunakan bahasa untuk berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain. Dalam hal ini, terapi wicara dan bahasa sangat membantu.

Terapi Biomedis

Terapi biomedis dikembangkan oleh sebuah organisasi bernama defeat autism now. Banyak perintisnya memiliki anak autis. Mereka sangat tekun dalam penelitian dan menemukan bahwa gejala anak ini diperburuk oleh gangguan metabolisme yang mempengaruhi gangguan fungsi otak.

Karena itu, anak-anak ini diperiksa secara intensif baik urin, darah, rambut dan feses (tinja). Segala hal abnormal itu diperbaiki sehingga otak menjadi bebas dari gangguan. Jelas bahwa lebih banyak anak akan berkembang jika mereka menerima terapi komprehensif yaitu terapi eksternal dan internal (biomedis).

Terapi Okupasi

Hampir semua anak autis mengalami keterlambatan keterampilan motorik halus. Gerakannya kaku dan kasar, mereka kesulitan memegang pena dengan benar, sulit untuk memegang sendok serta menyuap makanan kemulut mereka dan sebagainya. Dalam hal ini terapi okupasi sangat penting untuk menggunakan otot polos dengan benar.

Terapi Sosial

Kekurangan paling mendasar bagi orang dengan autisme terletak pada bidang interaksi dan komunikasi. Banyak dari anak-anak ini membutuhkan komunikasi dua arah untuk mencari teman dan bermain bersama di taman bermain. Seorang terapis sosial membantu mereka dengan memberi mereka kesempatan untuk bergaul dengan teman sebaya mereka dan mengajari mereka caranya.

Hydrotheraphy

Hydrotheraphy merupakan metode terapi menggunakan media air. Terapi air bermanfaat untuk semua anak-anak dengan cerebral palsy, baik untuk cerebral palsy dan untuk tipe-tipe dengan ketegangan otot sedang, rendah dan tinggi.

Terapi Musik Ritem

Instrumen perkusi seperti drum, drum, drum dan Jimbe biasanya digunakan untuk terapi ini. Namun secara umum, terapi musik untuk ABK menggunakan musik drum.

Musik drum ini sangat baik untuk terapi ABK karena konsumsi energinya sangat tinggi. Dengan memainkan drum ini, anak-anak dapat belajar berkonsentrasi untuk waktu yang lama. Selain itu, keuntungan dari terapi bermain drum ini adalah bahwa ABK dapat melatih koordinasi tangan dan kaki.

Terapi Visual

Orang autis belajar lebih mudah dengan melihat (pembelajar visual / pemikir visual). Hal ini kemudian digunakan untuk mengembangkan metode untuk belajar komunikasi melalui gambar, misalnya dengan metode PECS (Picture Exchange Communication System). Beberapa video game juga dapat digunakan untuk mengembangkan keterampilan komunikasi.

Demikianlah pembahasan tentang pengertian anak berkebutuhan khusus semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga :